Islamic Widget

Jumat, 28 September 2012


-Selection for KIZUNA Trip to Japan-
Hosted by The Japan Foundation, Jakarta
Collaborated by LIPI
(Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia / Indonesian Institute of Sciences)
Application deadline: October 31st, 2012
Why youth competition now?
Indonesia and Japan are both countries where we have a lot of natural disasters. Especially after the March-11-earthquake in 2011, more people have become aware that there are values and lessons we can learn from the crisis in order to be more prepared for the disasters in the future.
The youth, are the agents of change that determine what the future will be. In Indonesia, the wave of young people’s participation in giving social contribution is growing fast in various issue-areas, including disaster as one of the major problem faced by Indonesia, today.
Seeing this spirit and momentum of fast-growing youth participations, The Japan Foundation, Jakarta and Indonesian Institute of Sciences (LIPI) encourage Indonesian youth proactive involvement on disaster reconstruction and to convey knowledge on education for disaster prevention through a competition in showing past activities as well as proposing what you can build as improved or new projects for disaster education. Thus here we announce the call for application for the Youth Competition for Disaster Education.
What have been your past activities in disaster and education? How do you improve your activities? Are you motivated enough to learn from Japanese experiences? –If you are ready to answer to these questions, please read the following details, and prepare for the application!
The 24 winners (or six organizations/groups) will be awarded as the part of the Kizuna (Bond) Project in February and March 2013 to participate in the 12-days of study trip to Japan and to contribute in experiencing the reconstruction efforts of the Great East Japan Earthquake.
Note: For the reconstruction from the Great East Japan Earthquake, the Kizuna (Bond) project is going to hold exchange programmes involving more than 10,000 youths (high school students, college students, etc.) from Asia Pacific and North America (41 countries and regions) by the end of March 2013, and help promote understanding of the international community toward Japan’s revitalization.
Who can apply?
*please read carefully

- Organization or group which has records of activities in the field of disaster and education in Indonesia, or in helping post-disaster reconstruction including charitable fund-raising. Application is based on organization or group, not on individual.
- Applying organization does not need to hold formal legal status. Both formally registered organization or informal group under an organizational name are eligible.
- Applying organization/group and members are eager to learn from Japan’s experience of disaster and disaster prevention.
- Each applying organization/group should be consisted of 4 individual members. The composition of the 4 individuals has to be 2 male and 2 female.
- Individual members have to be equal or under 28 years old, as of the date of application (October 31st).
- Each individual member has to be an active university or graduate student (who presents student ID and an official letter from university certifying that he/she is a student there) and has Indonesian nationality.
- Each individual member has to play and present his/her role within the organization.
- One application from one organization/group only. (If there are several organizations/groups within a university, it is ok that more than one organization/group applies from the same university, as far as they are different organizations/groups.)
- Individual members have to be able to participate in the whole program in English.
- The individual members have to be in good physical and mental condition.
- If late for deadline, or be absent from the second screening (group presentation), the application will be considered as withdrawn and will automatically fail.
- Please make sure that all members can participate in the whole screening process as well as in case of being accepted, also to the trip to Japan.
- In case any individuals cannot join the selection process due to an inevitable circumstance, the applying organization/group may change the participating individual(s), if this is prior to the 2nd selection,
When is the deadline? And when do we present? Don’t be late!
September 27th, 2012 Call for application started.
October 31st, 2012 Application deadline (by 17:00, Jakarta time, GMT +7). Document screening started (first round selection).
November 15th, 2012 Notification of the result for the first round selection. Invitation for the second round selection (group presentation)
December 5th, 2012 Group Presentation (second round selection) at The Japan Foundation, Jakarta
December 10th, 2012 Final nominees announced
January 2013 Pre-trip orientation
February 18th – March 1st, 2013 Trip to Japan (12 days)
What should I prepare and submit?
Please prepare and submit the following documents.
a. Group Application Form (Form A).
b. Individual Application Form/Curriculum Vitae (Form B).
c. Attachments (brochure, annual reports, etc.), if any.
d. Photos that shows organization/group activities in a separated A4 paper size
Note: Group Application Form (Form A) and Individual Application Form (Form B), both can be downloaded at the end of this page.
Where should I send the documents?
The documentations submission as follows:
You can submit either by postal mail, or by email attachment.
1. By postal mail: The documents are submitted in a brown envelope with “YOUTH COMPETITION FOR DISASTER EDUCATION” written at the top left of the envelope.
- To be submitted by post to P.O. BOX: 6902/JKSST, Jakarta 12069, Indonesia.
- The postmark on the envelope has to be at the latest by October 31st, 2012.
2. By email.
Please email the whole documents to Mr. Adhi at, with the title of the email “YOUTH COMPETITION FOR DISASTER EDUCATION”.
If you have questions, please contact our staff member!
Purwoko Adhi Nugroho (Mr.)
Assistant Program Officer
Japanese Studies & Intellectual Exchange Section The Japan Foundation, Jakarta
Tel +62-21-520-1266
Fax +62-21-525-5159
Mobile +62-811-168-0824
On behalf of the organizers, we are looking forward to seeing many enthusiastic applications from all around Indonesia!
Tell your friends about this program via Facebook, Twitter, etc!


Application Form for Youth Competition for Disaster Education Download
Application Form for Youth Competition for Disaster Education (Ms. Excel 97-2003 Fomat) Download

Sabtu, 09 Juni 2012

International Muslim Students Summit Forum Silaturahmi Lembaga Dakwah Kampus Nasional XVI

Konferensi Internasional

International Conference on Solving Islamphobia

15-18 Juli 2012, Gedung Asia Afrika Bandung

Sekitar 50 pemuda muslim dari perwakilan perkumpulan islam di 25 negara akan menghadiri acara ini. Konfrensi ini akan membahas permasalahan-permasalahan Islam di dunia Internasional. Misalnya tragedi kemanusiaan yang terjadi di palestina, deskriminasi umat muslim di negara-negara mayoritas non-muslim dan lain-lain. Output dari International Conference (IC) ini adalah solusi dari permasalahan Islam untuk diimplementasikan sehingga memiliki dampak yang nyata. IC akan mengundang beberapa tokoh yang memiliki kompetensi dalam hal dunia Islam, seperti Menteri Agama, Menteri Luar Negeri dan tokoh-tokoh Islam internasional.

More info :

Kamis, 31 Mei 2012


Deskripsi Umum Program
Ministry of Gender Equality and Family (MOGEF) of the Republic of Korea bekerja sama dengan National Council of Youth Organizations in Korea (NCYOK), akan mengadakan "2012 Youth Camp for Asia’s Future”  yang berlangsung mulai dari tanggal 6- 20 Agustus 2012 di  Seoul, Yeosu dan  Pulau Jeju, Korea.

1. Tahun kelahiran 1988 ~ 1994
2. Memiliki kemampuan berkomunikasi dalam Bahasa Inggris
3. Memiliki ketertarikan mengenai Korea atau hubungan internasional  
4. Memiliki paspor
5. Lebih disukai  jika pendaftar:
- Belum pernah berkunjung ke Korea sebelumnya
- Memiliki penghargaan dalam kontes yang berkaitan dengan Korea
- Pernah belajar tentang hal yang berkaitan dengan Korea
- Memiliki surat rekomendasi
- Memiliki kemampuan dalam aksi panggung seperti tari tradisonal.

Persyaratan Dokumen
1. Formulir aplikasi yang bisa diunduh di
2. Surat perkenalan diri dalam Bahasa Inggris
Kedua dokumen tersebut bisa dikirim via email ke dengan subjek  “2012 Youth Camp” atau dikirim langsung ke KCC.  Dokumen paling lambat diterima tanggal 06 Juni 2012 pukul 17.00 WIB.
Proses Seleksi
Dari semua aplikasi yang masuk, KCC akan memilih dua orang terbaik untuk direkomendasikan kepada pihak penyelenggara.  Pendaftar yang terpilih akan dihubungi langsung.

Contact Person
Nur Asyiah

]]> - See more at:

Rabu, 16 Mei 2012

Beasiswa KSE

Program Beasiswa KSE

Tahun Akademik 2011-2012


  1. Mahasiswa program Strata I di 12 PTN (UI, IPB, UNPAD, ITB, UNDIP, UGM, ITS, USU, UNAND, UNUD, UNMUL, UNSRAT)
  2. Mempunyai kesulitan di bidang finansial
  3. Perpanjangan atau permohonan baru
  1. Bantuan biaya hidup sebesar Rp. 500.000/bulan bagi mahasiswa Jakarta dan Rp. 400.000/bulan bagi mahasiswa non Jakarta
  2. Beasiswa selama 2 semester atau 1 semester
  1. Memberikan laporan I, II, III, dan IV
  2. Mengikuti kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh Yayasan Karya Salemba Empat
  3. Aktif berorganisasi


  1. Mahasiswa program Strata I di 12 PTN (UI, IPB, UNPAD, ITB, UNDIP, UGM, ITS, USU, UNAND, UNUD, UNMUL, UNSRAT)
  2. Tercatat sebagai peserta program beasiswa KSE
  3. Minimal IPK 3,25 atau
  4. Mempunyai prestasi non akademik
  5. Aktif dalam kegiatan sosial
  6. Disiplin dalam memberikan laporan
  1. Bantuan biaya hidup sebesar Rp. 500.000/bulan bagi mahasiswa Jakarta dan Rp. 400.000/bulan bagi mahasiswa non Jakarta
  2. Bantuan SPP sebesar Rp. 1.500.000/semester.
  3. Pelatihan softskills
  4. Beasiswa selama 2 semester atau 1 semester
  1. Memberikan laporan I, II, III, dan IV
  2. Mengikuti kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh Yayasan Karya Salemba Empat
  3. Aktif berorganisasi


  1. Mahasiswa program Strata I di 12 PTN (UI, IPB, UNPAD, ITB, UNDIP, UGM, ITS, USU, UNAND, UNUD, UNMUL, UNSRAT)
  2. Mempunyai usaha atau minimal mempunyai minat dibidang kewirausahaan
  3. Tercatat sebagai peserta program beasiswa KSE
  4. Aktif dalam kegiatan sosial
  1. Bantuan biaya hidup sebesar Rp. 500.000/bulan bagi mahasiswa Jakarta dan Rp. 400.000/bulan bagi mahasiswa non Jakarta
  2. Pelatihan kewirausahaan serta pendampingan dan monitoring usaha
  3. Beasiswa selama 2 semester atau 1 semester
  1. Memberikan laporan I, II, III, dan IV
  2. Mengikuti kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh Yayasan Karya Salemba Empat
  3. Aktif berorganisasi

Minggu, 01 April 2012

FESI Scholarship 2012

Dear Students,
The Formation Evaluation Society of Indonesia (FESI), an organization dedicated to the science of formation evaluation in oil, gas, and minerals applications, has funds available for scholarships and grants to be awarded during 2011 – 2012.  FESI scholarships provide financial assistance to qualified under-graduate students pursuing a study program directly related to the science and application of formation evaluation.
Applications for scholarships are presently being solicited for award at the beginning of the 2012 spring term.  The deadline for receiving applications for this award cycle is April 30, 2012, with all supporting documents such as transcripts and letters of recommendation received by FESI by Mar 30, 2012. A minimum of five FESI Scholarship awards of Rp. 5.000.000 per year will be awarded. More awards may be given at the discretion of the selection committee.
Participation of your university in the FESI scholarship and grant program is greatly appreciated.  We look forward to receiving applications from interested student and/or faculty candidates in the near future.
Very truly yours,
Mario Petricola
2011 – 2012 FESI treasurer

Additional Requirements
Scholastic Records
Attach a certified transcript of your scholastic grades for all university courses taken to date.
Letters of Recommendation
Letters of recommendation from two of your university faculty are required.
Education and Career Objectives
Scholarship awards are intended to aid university students registered as a full time student at a recognized university.  FESI scholarships are intended to benefit those students enrolled in a course of study that is directly related to or bearing a reasonable relationship to the science of oil and gas or other mineral formation evaluation.
Please provide a short narrative (1-2 paragraphs) of why you are interested in formation evaluation and how you plan to use it in your future career.
Additional Information
Please supply any other information which you feel is relevant to this application.
IMPORTANT NOTICE. Due to the difficulty of choosing amongst many very good applicants, it is important that your application be complete and that your narrative show strong commitment to the study of formation evaluation.
Your complete application form should be sent by email to

Beasiswa Astra International Tbk

Since early 2000, Astra has been concerned with the education sector in Indonesia, and as many as 107.071 scholarship program has been issued by Astra.
As a concrete manifestation of Astra concern to the Indonesia’s education sector and Astra Roadmap strategy, namely: Portfolio, People & Public Contribution. Then in every second semester in each year, Astra gives 80 scholarships to the best students from 12 universities, and mentoring program for 1 year to them in developing technical competencies and non-technical or soft competencies.
The grantee will attend a series of activities such as :
  • Comprehensive personality development program
  • Learning opportunities in Astra Group
  • Donation for study, amount 5 millions/person/semester
  • Opportunities to take responsibility on big project amount 5 millions/person
Through this program students are expected to be able to recognize the world of work more closely and can utilize Astra’s affiliated company environment to improve their soft and technical competencies.
In the future, Astra will continue to expand the mentoring program to students so they are ready to contribute optimally to the organizations where they work and become the qualified next generation.
Astra 1st qualification :
  • All students min 3 – 7 semester from all majors
  • Have GPA min 3.0
  • Actively involved in organizational activities
  • Isn’t receiving scholarship from others institution / company
If you meet our requirement, we invite you to be the next Astra1st, please download the registration form hereand send it before 9 April 2012.
You should know, that Astra International Scholarship is not a bond

Rabu, 21 Maret 2012


Perencanaan konstruksi sumur dilakukan setelah diketahui kondisi geohodrologinya secara teliti berdasarkan hasil penyelidikan baik yang berupa pemboran eksplorasi beserta pengujiannya maupun dari data log bgeofisika. Dari perencanaan konstruksi sumur yang tepat diharapkan dapat memanfaatkan airtanah secara optimumdalam waktu yang cukup lama.

I.         Pipa Jambang
Pemilihan pipa jambang baik ukuran maupun bahannya. Pemilihan ukuran pipa jambang meliputi garis tengah yang disesuaikan dengan besarnya debit pemompaan yang direncanakan, denagn ukuran yang tepat maka dapat mengurangi kehilangan tenaga sehingga pemompaanya dapat efisien. Menurut Walton 1970 hubungan antara debit pemompaan dengan garis tengah pipa jambang seperti pada table dibawah ini:
Tabel 1. Hubungan antara debit pemompaan dengana garis tengah pipa jambang (Walton, 1970)
Debit Pemompaan (L/det)
Diameter Pipa (Inchi)
< 6,3

Panjang pipa jambang tergantung dari jenis pompa yang dipasang dan karakteristik akuifernya. Disarankan bahwa panjang pipa jambang 10-20 ft lebih panjang dibawah muka airtanah maksimum akibat pemompaan sumur. Disamping itu harus benar- benar lurus teruruttama apabila pompa yang dipasang adalah jenis pompa turbin atau pompa selam. Pemasangan konstruksi sumur termasuk pipa jambang, lubang bor harus benar – benar bersih dari serbuk. Utuk batuan yang lepas, pipa jambang harus disemen dengan semen Portland dicampur dengan pasir sehingga terikat erat dengan tanah atau batuan di sekitarnya. Panjang penyemenan secukupnya jangan sampai mengenai pipa saringan, sedangkan untuk batuan kompak pipa jambang dapat disemen dengan tanah liat. Pipa jambang terletak pada bagian teratas dari konstruksi sumur.

II.      Pipa Buta dan Pipa Saringan
Pipa buta dan pipa saringan dipasang di bawah pipa jambang dengan ukuran garis tengah lebih kecil dan disambung dengan kerucut reduser dengan pipa jambang. Pipa buta dipasang pada bagian lapisan kedap air atau pada akuifer yang tidak diinginkan untuk diambil airtanahnya. Panjang pipa buta tergantung pada ketebalan bagian yang tidak diinginkan tersebut dan dipasang 2 ft lebih panjang. Sedangkan pipa saringan dipasang pada akuifer yang ingin kita ambil airtanahnya.
Persyaratan pipa saringan :
1.    Cukup dapat melalukan air dan mempunyai hambatan (friksi) yang kecil.
2.    Cukup kuat menerima tekanan/ gaya yang mungkin ada dalam sumur.
3.    Cukup kuat dan tahan terhadap proses kimia, bakteriologi, korosi dan inrustasi baik karena airtanahnya maupunakibat treatment yang dilakukan.
4.    Cukup mudah diinstalasikan.

2.1.    Macam Pipa Saringan
1.    Pipa stainless dibuat dengan komposisi kromium 18%, nikel 8%, baja 74% dengan warna baja keperakan. Pipa ini mempunyai daya tahan sangat baik terhadap korosi dan baik terhadap acid treatment sehingga baik dipakai pada kondisi airtanah dengan kandungan hidrogen sulfida, oksigen terlarut, karbon dioksida dan bakteri besi yang tinggi.
2.    Pipa besi dengan komposisi besi murni 89,84% dengan warna galvanis. Pipa ini mempunyai daya tahan cukup terhadap korosi dan jelek terhadap acid treatment, dapat digunakan pada sumur yang mempunyai airtanah netral.
3.    Pipa baja dengan komposisi bervariasi, besi 99,36%-99,72%. Karbon 0,09%-0,15% dan mangan 0,2%-0,5% warna galvanis. Mempunyai daya tahan terhadap korosi namun daya tahan terhadap acid treatment buruk. Digunakan untuk sumur yang bersifat sementara atau yang airtanahnya tidak korosif dan inkrustasi.
4.    Pipa monel dengan komposisi nikel 70%, tembaga 30% berwarna perak kebiru-biruan. Daya tahan terhadap dan acid treatment sangat baik, sehingga dapat dipakai pada sumur yang mempunyai airtanah dengan kandungan sodium-klorida tinggi, oksigen terlarut pada air laut.
5.    Pipa plastic, pipa ini tahan terhadap air garam, air mineral, karbon dioksida, hidrogen sulfida, asam klorida, tidak mudah mengalami korosi akibat reaksi kimia, disamping itu ringan sehingga memudahkan dalam transport dan juga harganya relatif murah. Kejelakannya adalah mudah bengkok sehingga menyulitkan dalam kontruksi sumur, mudah pecah terutama kekuatan pada sambungan pipanya.
6.    Pipa serat gelas, jenis ini lebih baik dari pada plastik karena lebih kuat dan tahan lurus sehingga memudahkan dalam pemasangan konstruksi sumur, akan tetapi harganya jauh lebih mahal.

Selain macam bahan seperti tersebut dapat dibedakan berdasarkan bentuk lubang saringan yaitu jenis continous slot yang dibuat dengan melilitkan kawat yang berpenampang segitiga sekeliling lajur-jalur kawat berbentuk silinder. Persinggungannya dilas dengan kuat. Kawat lilitan berbentuk segita dimaksudkan agar partikel yang masuk diantara kawat tidak menyumbat lubang saringan, saringan ini banyak digunakan karena % luas lubangnya cukup besar. Selain itu dapat dengan mudah jarak kawat sehingga ukuran lubangnya akan berubah sesuai dengan kondisi geohidrologinya.
Saringan jenis louver atau shutter dari pipa silinder diberi lubang (celah) melintang tegak lurus sumbu pipa. jarak masing-masing celah terbatas karena akan mempengaruhi kekuatan saringan. Prosentase luas celah sangat rendah, mudah terjadi penyumbatan. Jenis ini cocok untuk sumur produksi yang dilengkapi engan kerikil pembalut pembuatan
Jenis slotted pipe, dibuat dari pipa baja tahan karat yang digergaji atau diberi perforator untuk membuat celah memanjang sekeliling dinding pipa. Jenis ini sangat murah tetapi banyak kekurangannya antara lain sepeti halnya jenis louver di atas ditambah bahwa pada bekas gergaji mudah mnegalami korosi dan berkarat. Jenis ini banyak digunakan pada sumur eksplorasi atau sumur pengamat.
Jenis saringan plastic, harganya murah dengan % lubang dapat tinggi akan tetapi dalam pemasangannya perlu hati-hati karena pipa iini tidak terlalu kuat. Jenis saringan ini cocok untuk akuifer yang mempunyai potensi air tanahnya kecil.

III.    Penentuan Panjang Saringan
Secara umum untuk mendapatkan aitanah yang besar dengan memasang saringfan pada seluruh lapisan akuifer yang diketemukan. Akan tetapi perlu pula dipertimbangkan segi ekonominya karena pipa saringan tersebut relative mahal harganya sehiongga pemasangan saringan harus seoptimal mungkin.
Faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam menentukan panjang saringan adalah:
1.    Luas lubang tiap satuan panjang saringan.
2.    Karakter hidrolika akiifernya.
3.    Besarnya kapasitas pemompaan.
4.    Harga saringan.
5.    Umur sumur yang direncanakan.
Menurut malton, 1970; untuk menghitung panjang saringan dengan rumus :

SL = panjang saringan (feet)
Q = debit pemompaan (gpm)
Ao = luas lubang efektif dari saringan tiap feet panjang (ft2)
Vc = kecepatan aliran optimum

Dan hubungan kecepatan aliran optimum dengan kelulusan air dari akuifer menurut Walton, 1970 adalah seperti pada table dibawah ini
Tabel 2. Hubungan antara kecepatan aliran optimum dengan kelulusan air dari akuifer (Walton, 1970)
Kelulusan Air Akuifer  (m/hari)
Kecepatan Aliran Optimum (Vc)

Besarnya luas lubang efektif rata-rata tinggal 50% dari luas lubang yang ada, hal ini disebabkan sebagian dari lubang saringan tertutup oleh material akuifer atau kerikil pembalutnya.
Rumus panjang saringan seperti tersebut di atas tidak mutlak, menurut Johnson,1975 menyatakan bahwa panjang saringan optimum mempunyai hubungan dengan ketebalan akuifer, draw down, jenis akuifernya. Dalam hal ini dianjurkan sebagai berikut :
1.    Panjang saringan pada akuifer tertekan yang homogeny. Kira-kira 70%-80% dari ketebalan akuifernya. Dengan panjang saringan tersebut di atas berartisudah memperoleh kira-kira 90% atau lebih bila dibandingkan dengan pemasangan saringan pada seluruh ketebalan akuifer. Penempatan saringan pada bagian tengah akuifer atau disusun berselang-seling dengan pipa buta.
2.    Panjang saringan pada akuifer tertekan yang tidak homogen, sebaiknya pemasangan saringfan pada seluruh akuifer yang diketemukan.
3.    Panjang saringan pada akuifer bebas yang homogeny perlu mempertimbangkan kapasitas jenis yang besar diperoleh jika saringannya cukup panjang dan jika drawdown yang akan diambil cukup dalam, maka saringan cukup dipasang pendek saja. Kedua hal tersebut tergantung pada persediaan saringan pompa yang akan dipasang dan pertimbangan ekonomi.pemasanagn optimum jika dipasang pada bagian bawah akuifernya sepanjang sepertiga sampai setengah panjang akuifer.
4.    Panjang saringan pada akuifer bebas yang tidak homogeny. Prinsip pemasangannya seperti pada akuifer tertekan yang tidak homogeny, hanya diletakkan pada posisi paling bawah dari akuifer bebas (setengah bebas) untuk mendapatkan drawdown yang lebih dalam.

IV.   Penentuan Panjang Saringan
Pengaruh besarnya garis tenagh saringan dapat dipelajari dariu persamaan hidrolika sumur. Pada akuifer bebas menurut Johnson,1975 dengan menggunakan rumus :

            = debit pemompaan (gpm)
P               = kelulusan air (gpd/ft2)
            = tebal lapisan zona jenuh air
            = ketebalan zona air setelah pemompaan (ft)
H-h           = drawdown
r                = jari-jari sumur (ft)
            = Jari-jari pengaruh (ft)

Dari rumus tersebut, Q bervariasi dengan                    , dimana K adalah konstansta lain dalam rumus pokok hidrolika sumur, dengan pemikiran bahwa harga n yang besar diperoleh dengan memperbesar garis tengah sumur seperti pada tabel dibawah ini.
Tabel 3. Hubungan garis tengah sumur dengan yield ratio (Johnson, 1975)
Yield (%)
Garis Tengah Sumur (Inchi)

Dari table tersebut ternyata kelipatan garis tengah sumur hanya akan menaikkan kapasitas sumur sebesar 10%. Untuk menentukan garis tengah saringan yang akan dipasang harus mempertimbangkan lubang bor. Sumur yang memakai kerikil pembalut alam, saringannya harus mempunyai garis tengah 2-4 inchi lebih kecil dari garis tengah lubang bor. Bagi sumur yang memakai kerikil pembalut tiruan selisihnya antara 6-16 inchi dan mempertimbangkan pula jenis akuifernya. Pemilihannya garis tengah saringan pada prinsipnya untuk mengejar luas total lubang agar kecepatan masuknya aliran airtanah tidak melampaui standart yang akibatnya akan memperbesar well-loss. Dari test laboratorium serta percobaan lapangan oleh Johnson, 1975 menunjukkan bahwa kecepatan masuk kedalaman saringan jika harganya sama atau lebih kecil dari 0,1fps akan diperoleh :
1.      Kehilangan gesekan (friction loss) dalam tiap lubang saringan aklan dapat diabaikan.
2.      Kecepatan inkrustasi akan minimum.
3.      Kecepatan korosi akan minimum.
Kecepatan masuk dihitung pembagian debit yang diharapkan dari sumur dengan luas total lubang saringan, jika hasilnya lebih besar dari 0,1 fps maka garis tengah saringan harus dinaikkan untuk mendapatkan luas lubang yang cukup atau kecepatan masuk lebih kecil dari 0,1 fps, demikian sebaliknya. Pertimbangan tersebut apabila sudah tidak mungkin memperbesar lubang saringan karena ukuran lubang sudah sesuai dengan ukuran akuifernya.

V.      Penentuan Ukuran Lubang Saringan
Lubang saringan berfungsi sebagai ruang lewatnya airtanah dari akuifer ke dalam sumur dan sebagai penahan material yang tidak diinginkan ikut terbawa masuk ke dalam sumur. Tugas kedua ini dibantu dengan adanya kerikil pembalut yang dipasang di luar pipa saringan.
Penentuan ukuran lubang saringan berdasarkan data analisis ayakan dari serbuk bor akuifer. Dari analisis tersebut dapat ditentukan persentase lolos (percentage passing), persentase tertahan (percentage retained), ukuran butir, menurut Johnson 1975, unutk sumur yang memakai kerikil pembalut alam dengan akuifer berbutir halus maka lebar lubang saringan dipilih pada besaran 40-50% persentase tertahan. Caranya dengan menarik garis datar dari persentase tertahan kumulatif butir akuifer sebesar 40-50% memotong grafik komulatif tersebut dan ditarik tegak memotong sumbu datar yang menunjukkan besarnya ukuran lubang (gambar ). Pemakaian 40% tertahan kumulatif, apabila airtanah tidak bersifat korosi dan contoh butir akuifer dapat dipercaya sedang untuk 50% tertahan kumulatif apabila airtanah bersifat korosi atau contoh butir akuifer homogen berbutir kasar misalnya pasir kasar, kerikil maka penentuan ukuran lubang saringan dapat diambil 30-50%. Untuk akuifer yang tidak homogen, penentuan ukuran lubang saringan disesuaikan dengan ukuran masing-masing akuifer sehingga ukuran saringan yang dipasang berbeda-beda pada sumur tersebut. Selaian tersebut di atas Johnson, 1975 memberikan dua pedoman lagi yaitu:
1.    Jika susunan akuifer yang berbutir halus terletak di atas yang berbutir kasar, maka pemasangan saringan dengan ukuran lubang yang direncakan untuk material halus harus diturunkan sedikitnya 2 ft dari batas lapisan kasar dan halus. Hal ini untuk mencegah penerobosan atau penurunan material halus ke dalam lubang saringan yang kasar, jika tidak demikian akan terjadi penerobosan.
2.    Jika material halus terletak di atas material kasar dari akuifer, maka ukuran lubang saringan yang akan dipasangkan untuk material kasar tidak boleh saringan dengan ukuran lubang lebih dua kali dari ukuran lubang saringan untuk material halus.

Dengan pedoman tersebut dapat mengurangi pemompaan pasir (sand pump) dan harga kapasitas jenis yang didapat cukup tinggi.
Untuk sumur yang menggunakan kerikil pembalut buatan oleh Sir A. Mac Donald and Partners & Hunting Technical Service ltd. (1965) adalah bahwa ukuran lubang saringan diambil 5 kali 40% dari ukuran 0.10 kerikil pembalut atau 2 kali dari ukuran 0.10 kerikil pembalut. Dengan catatan bahwa kerikil pembalut tersebut sudah memnuhi syarat berdasarkan perhitungan. Sedangkan Bennison menurut Sir M. Mac Donald and Partners & Hunting Technical Service (1965) menyatakan ukuran lubang saringan sama dengan ukuran 0.10 kerikil pembalut.

VI.   Kerikil Pembalut
Kerikil pembalut ada 2 macam yaitu kerikil pembalut alam dan kerikil pembalut buatan. Pemakaian kerikil pembalut sekeliling sumur untuk mendapatkan aliran air dengan peralihan halus antara lubang saringan dengan akuifer. Fungsinya yaitu untuk menahn material halus dari akuifer agar tidak masuk kedalam lubang sumur untuk memperoleh tekanan minimum pada daerah sekeliling saringan sumur dan sebagai material pewndukung lunbang bor agar formasi batuan tidak runtuh dan menghimpit pipa instalansi sumur bor untuk mendapatkan aliran tanah.
6.1.Kerikil Pembalut Alam
Adalah kerikil pembalut yang materialnya adalah material formasi batuan itu sendiri jadi tidak diisikan dari luar kerikil ini diperoleh dari hasil pengembangan sumur sehingga material yang halus terusir keluar. Kerikil pembalut ini dipakai pada sumur yang selisih garis tengah lobang bor dengan pipa relative kecil. Disini yang penting adalah memperhatikan kesesuaian lebar lubang sering dengan distribusi ukuran butir akuifer.
6.2.Kerikil Pembalut Buatan
Kerikil pembalut buatan ada 2 macam yaitu seragam dan bergradasi. Kerikil pembalut seragam baik dipakai pada akuifer yang mempunyai distribusi ukuran butir akuifer yang seragam pula. Pemasangan kerikil pembalut ini mudah karena tinggal memasukkan saja dari atas setelah pipa konstruksi sumur. Kerikil pembalut bergradasi diambil keseragaman diasamakan dengan keseragaman akuifer, karena hal ini mempunyai efek terhadap kelulusan air.
6.3.Material Kerikil Pembalut
Kerikil pembalut terdiri atas material yang bersih dengan bentuk membulat, keseragamannya rata dan materialnya silikaan, sedikit atau tanpa mengandung gamping, maksimum gamping yang dijinkan 5 %, shale, anhidrit harus tidak ada. Ketebalan kerikil pembalut dari percobaan ( Hill – Mac Donald and partners dan hunting technical service, 1965 ). Cukup 0,5 inci asal merata tetapi banyak ahli yang menganjurkan antara 6 sampai 7 inchi. Sedanagkan johson , 1975. Antara 3 sampai 9 inchi. Ukuran kerikil pembalut menurut Terzanib( Johson, 1975 ) ditentukkan dengan hasil ayakan butiran akkuifer 15%  atau D 15, sehingga ukuran kerikil antara 4 atau 5 kali.
Kriteria ukuran butir
US Water Ways
0.15 kerikil pembalut
= 6
0.85 akuifer
US Dept of Agriculture
0.15 kerikil pembalut
= 3.6 – 6.4
0.85 akuifer
US Bureau of reclamation
0.50 kerikil pembalut
= 5 - 10
0.50 akuifer

VII.       Pengembangan Sumur
Setelah sumur selesai dikontruksi maka dilanjutkan dengan pengembangan sumur. Pengembangan sumur dimaksudkan untuk menambah kapasitas sumur dan menjaga agar material halus tidak menutup lubang, pori-pori atau masuk ke dalam sumur. Beberapa cara pengembangan sumur adalah sebagai berikut:
1.         Pemompaan dilakukan dengan pipa yang dimasukkan ke dalam sumur dan pada tahap awal harus dijlankan dengan perlahan, makin lama makin cepat dengan dbeit yang cukup besar dan secara menerus sampai airtanah yang keluar jernih. Setelah ditunggu beberapa saat pompa dimatikan supaya muka airtanah kembali ke kedudukan semula, lalu pemompaan dilanjutkan lagi beberapa kali sampai benar-benar bersih. Material kasar yang ikut masuk ke dalam sumur dapat diambil dengan bailer atau alat timba.
2.         Surging, yaitu dengan mengaduk air di dalam sumur. Alat yang digunakan berbentuk piston dilengkapi dengan katup. Pada waktu torak dinaikkan airtanah dihisap dari akuifer mengandung CO2 bebas yang dapat terabsorbsi oleh air masuk reap ke dalam tana. Kombinasi CO2 dengan air dalam bentuk carbonic acid yang merupakan asam lemah. Dalam pengalirannya kemungkinan bertemu dengan gamping, napal sehingga dapat melarutkan kalsium karbonat dalam jumlah besar atau material ankrustasi yang lain. Air tersebut ikut masuk ke dalam sumur karena pemompaan yang berarti terjadi perbedaan tekanan antara air dengan akuifer dengan air di dalam sumu, sehingga CO2 yang terlarut dalam air akan terlepas dan material gamping tertinggal pada saringan Atau pada kerikil pembalutnya. Faktor yang menyebabkan ikrustasi adalah tinggi >7.5, kesadahan karbonat >300 bpj, besi >200bpj (inksustasi besi), mangan > 1 bpj.
Untuk memperkirakan apakah airtanah tersebut bersifat korosi atau inkrustasi dengan indeks stabilitas air (RYZNAR). Kalau harga indeks stabilitas air (I) > 9 maka air bersifat kkorosi dan apabila I < 7 bersifat inkrustasi. Harga I ini tidak dapat mengetahui korosi yang disebabkan oleh H2S “sulfate reducing bacteria”, “dissolved oxigen” atau inkrustasi akibat besi, mangan atau bakteri besi. Menentukan harga I dengan pH, TDS, MO (methyl orange alkalinity) dan konsentrasi ion kalsium atau dengan rumus:
I= S – C – pH
Harga S didapat dari gambar yaitu hubungan antara TDS dengan S, sedangkan harga C didapatkan dari hubungan antara MO dengan Ca seperti pada gambar yaitu dengan menarik garis datar dari harga Ca (bpj) dan menarik garis tegak dari harga MO (bpj) berpotongan pada garis miring yang menunjukkan harga C-nya.
3.      Surging dengan tekanan udara, yaitu dilakukan dengan kompresor dengan tekanan yang sangat besar. Udara dilewatkan pada rangkaian pipa ke dalam sumur, tekanan diubah-ubah sehingga airtanah di dalam sumur keluar lewat antara pipa dengan pipa jambang bersama-sama kotoran. Hal ini dilakukan berulang-ulang sampai airtanah yang keluar jernih.
4.      Dengan CO2 padat yang dimasukkan ke dalam sumur, mulut sumur ditutup rapat. Sebelum CO2 padat dimasukkan untuk mengahancurkan dan melepaskan lempung dengan pengasaman HCl. Maka terjadi reaksi dengan CO2 padat sehingga terbentuk gas CO2 bertekanan tinggi. Setelah itu tutup sumur dibuka akan terjadi semburan air bersama kotoran (material) sumur dan dilanjutkan dengan pemompaan sampai airtanah yang keluar jernih. Cara ini sangat baik untuk akuifer yang berupa batugamping karena akan terjadi reaksi dengan HC, sehingga tidak perlu memberikan CO2 padat. Cara ini dikenal sebgai acidization (injeksi asam klorida) seperti yang dilakukan pada beberapa sumur bor di daerah Wonosari.
5.      Peledakan lubang bor, cara ini baik dilakukan pada akuifer yang kompak dan padat sehingga airtanahnya terdapat pada retakan (rekahan). Peledakan dengan menggunakan dinamit yang dipasang pada kedalaman tertentu dan diledakan dari atas. Retakan akan menjadi bertambah besar sehingga airtanah akan lebih banyak. Setelah itu dilakukan pemompaan untuk membersihkan sumur bor dari kotoran hasil peledakan. Kontruksi sumur bor yang diledakan adalah open hole (lubang terbuka).

VIII.        Sumur Resapan
8.1.  Bentuk Dan Ukuran Konstruksi Sumur Resapan Air (SRA)
Bentuk dan ukuran konstruksi SRA sesuai dengan SNI No. 03-2459-1991 yang dikeluarkan oleh Departemen Kimpraswil adalah berbentuk segi empat atau silinder dengan ukuran minimal diameter 0,8 meter dan maksimum 1,4 meter dengan kedalaman disesuaikan dengan tipe konstruksi SRA. Pemilihan bahan bangunan yang dipakai tergantung dari fungsinya, seperti plat beton bertulang tebal 10 cm dengan campuran 1 Pc : 2 Psr : 3 Krl untuk penutup sumur dan dinding bata merah dengan campuran spesi 1 Pc : 5 Psr tidak diplester, tebal ½ bata (Gambar 2).

Gambar 8.1. Konstruksi Sumur Resapan Air
Data teknis sumur resapan air yang dikeluarkan oleh PU Cipta Karya adalah sebagai berikut :
1.    Ukuran maksimum diameter 1,4 meter
2.    Ukuran pipa masuk diameter 110 mm
3.    Ukuran pipa pelimpah diameter 110 mm
4.    Ukuran kedalaman 1,5 sampai dengan 3 meter
5.    Dinding dibuat dari pasangan bata atau batako dari campuran 1 semen : 4 pasir tanpa plester
6.    Rongga sumur resapan diisi dengan batu kosong 20/20 setebal 40 cm
7.    Penutup sumur resapan dari plat beton tebal 10 cm dengan campuran 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil.

8.2.     Desain Konstruksi Sumur Resapan Air
Sumur resapan air akan dapat berfungsi dengan baik, apabila didesain berdasarkan kondisi lingkungan dimana sumur tersebut akan dibuat. Desain sumur resapan air dalam hal ini meliputi bentuk, jenis konstruksi dan dimensi sumur resapan air. Menurut SNI No. 02-2453-1991Tentang Tata Cara Perencanaan Teknik Sumur Resapan Air Hujan Untuk Lahan Perkarangan diperlukan persyaratan teknis pemilihan lokasi dan jumlah sumur resapan pada pekarangan, persyaratan teknik meliputi :
1.    Umum : dibuat pada lahan yang lolos air dan tahan longsor, bebas dari kontaminasi dan pencemaran limbah, untuk meresapkan air hujan, untuk daerah dengan sanitasi lingkungan yang tidak baik hanya digunakan menampung air hujan dari talang, mempertimbangkan aspek hidrologi, geologi dan hidrologi.
2.    Pemilihan lokasi : keadaan muka air tanah dengan kedalaman pada musim hujan, permeabilitas yang diperkenankan 2 –12,5 cm/jam, jarak penempatan diperhitungkan dengan tangki septik tank 2 meter, resapan tangki septik tank/cubluk/saluran air limbah 5 meter, sumur air bersih 2 meter.
3.    Jumlah : penentuan jumlah sumur resapan air ditentukan berdasarkan curah hujan maksimum, permeabilitas dan luas bidang tanah.
Dalam mendesain dimensi konstruksi sumur resapan air untuk kawasan perumahan terdapat tiga parameter utama yang perlu diperhatikan yaitu : permeabilitas tanah, curah hujan, dan luas atap rumah/permukaan kedap air (Dephut, 1994). Permeabilitas tanah dapat kita tentukan berdasarkan hasil pengukuran langsung di lokasi permukiman dengan Metode Auger Hole Terbalik. Data permeabilitas tanah ini diperlukan untuk menentukan volume sumur resapan air yang akan dibuat. Curah hujan diperlukan untuk menentukan dimensi sumur resapan air. Data curah hujan yang diperlukan selama 10 tahun pengamatan (diperoleh dari stasiun hujan terdekat). Pengukuran luas atap rumah didasarkan atas luas permukaan atap yang merupakan tempat curah hujan jatuh secara langsung diatasnya.
Sedangkan untuk mendesain bentuk dan jenis konstruksi sumur resapan air diperlukan parameter sifat-sifat fisik tanah yang meliputi Infiltrasi,tekstur tanah, struktur tanah, dan pori drainase (Mulyana, 1998).
8.3.       Pembuatan Sumur Resapan Air
Setelah diperoleh desain konstruksi (dimensi, bentuk dan jenis) sumur resapan air sesuai dengan kondisi lingkungan pada kawasan perumahan, selanjutnya dalam proses pembuatan sumur resapan air dapat dirancang dua pola penerapan yaitu: a) pembuatan secara kolektif (berdasarkan blok-blok rumah, atau untuk satu kawasan perumahan); dan b) pembuatan per-tipe rumah.
Pembuatan sumur resapan air per-blok dalam suatu kawasan perumahan harus direncanakan sejak dari awal oleh kontraktor atau developer. Pada siteplan sudah nampak jelas alokasi lahan untuk pembangunan sumur resapan air pada setiap blok (per-blok bisa terdiri dari 10 rumah atau lebih). Alternatif lain, SRA dibuat dalam bentuk danau untuk semua rumah pada suatu kawasan perumahan, sehingga SRA berfungsi disamping untuk meresapkan air ke dalam tanah juga sebagai tempat rekreasi warga. Gambar skematis tentang bangunan sumur resapan air dapat dilihat pada Gambar 2.2 berikut ini.

Gambar 8.2. Sumur Resapan Air


Suharyadi. 1984. Geohidrologi. Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada